Tradisi Bersih Desa di Lereng Gunung Bromo


I. Lokasi
Desa Pusungmalang termasuk wilayah Kecamatan Puspo, Kabupaten Pasuruan, terletak di lereng Gunung Penanjakan salah satu anak Gunung Bromo. Dari kota Pasuruan menuju ke desa tersebut akan melewati beberapa desa antara lain, desa Gondangwetan, desa Pasrepan, desa Puspo dan kemudian naik menelusuri bukit-bukit yang ber kelok-kelok dan terjal kurang lebih selama dua jam perjalanan, barulah sampai ke Desa Pusungmalang ini. Desa Pusungmalang terdiri atas lima Dusun yaitu: Dusun Mangu, Wonogriyo, Kenongo, Jagungsromo, dan Dusun Pusungmalang. Tim Balai Arkeologi Yogyakarta sudah empat tahap (satu tahap penelitian dalam satu tahun) mengadakan penelitian dan berhasil mengidentifikasi sebuah tinggalan arkeologi berbentuk punden berundak dari masa Hindu yang dinamakan Candi Sanggar, dan letaknya di Dusun Wonogriyo.
II. a. Tradisi Bersih Desa
Masyarakat desa Pusungmalang mempunyai sebuah tradisi yaitu upacara bersih desa yang dialkukan secara turun-temurun, setiap dua tahun sekali. Pada tahun 2009 ini, upacara tersebut diselenggarakan pada tanggal 17 Juli bertepatan dengan hari Jumat Legi menurut kalender Jawa, karena memang upacara ini harus ditepatkan dengan hari Jumat Legi tersebut.  Upacara dilakukan oleh ke lima dusun di atas, dipusatkan di dusun Wonogriyo karena puncak acara diadakan di Candi Sanggar, dan kebetulan Kepala Desa bertempat tinggal di dusun ini pula.
Sedangkan dana untuk penyelenggaraan acara tersebut ditanggung bersama-sama oleh seluruh masyarakat desa Pusungmalang. Setiap keluarga menyumbang sesuai dengan jumlah yang sudah ditentukan, dan akan dicatat oleh panitia. Selain itu, dana juga diambil dari kas desa, dan sumbangan para donatur, sebagai imbalannya mereka dipersilahkan duduk di ruang balai desa dan disuguhi makanan dan minuman (bir, juga disuguhkan dalam hidangan ini). Juga mereka berhak meminta tembang yang dinyanyikan sinden, maupun menrai dengan para tayub.
II.b. Jalannya Upacara
Upacara dimulai sejak pagi hari hingga tengah malam, diawali dengan arak-arakan mengunjungi 8 punden yang ada di desa Pusungmalang tersebut. Sebagaimana diketahui bahwa di wilayah Kecamatan Puspo setiap desa, mempunyai minimal satu punden, sedangkan Pusungmalang mempunyai delapan  punden yang tersebar di lima  dusun wilayahnya. Punden, menurut kepercayaan masyarakat adalah tempat tinggal atau tempat bersemayamnya roh-roh leluhur yang disebut danyang.  Oleh sebab itu pada waktu-waktu tertentu mereka harus melakukan upacara untuk menghormati para danyang tersebut, agar mereka selalu menjaga seluruh masyarakat desanya, supaya terhindar dari mala-petaka dan gangguan roh-roh jahat. Sedangkan delapan punden yang didatangi tersebut terletak antara lain di:
1. Setran atau kuburan desa.
2. Perempatan desa yang menghubungkan ke lima dusun.
3. Jambu, di bawah pohon besar (entah mengapa dinamakan Jambu, padahal di situ tidak ditemukan pohon jambu!).
4. Kali Kenongo = sumber mata air yang terletak di utara desa.
5. Candi Sanggar = puncak acara diadakan di halaman candi ini.
6. Halaman bangunan Sekolah Dasar Pusungmalang.
7. Kali Sumberrejo = sumber mata air yang terletak di sebelah selatan desa.
8. Pertigaan desa = salah satu jalan menuju ke atas ke arah Tengger.
Pelaku upacara terdiri atas: Kepala Desa, sesepuh desa, dukun, perantara, pesinden/tayub, dan rombongan penabuh gamelan (musik tradisionil) yang masing-masing mempunyai tugas sendiri.
  • Kepala Desa : secara administratif harus disertakan
  • Sesepuh desa: orang-orang yang dianggap berjasa terhadap desa misalnya mantan pejabat desa.
  • Dukun: bertugas untuk memimpin doa-doa di setiap punden sebelum upacara dimulai, dengan mempersembahkan sesaji yang berupa tujuh macam unsur (bunga-bungaan, hasil bumi dan sebagainya0 sambil membakar kemenyan dan sabut kelapa. Mereka melantunkan mantra-mantra dalam bahasa Jawa kuna. Demikian pula diulang sesudah upacara berakhir di punden tersebut.
  • Perantara: yaitu seorang sesepuh desa yang mempunyai kelebihan dapat berkomunikasi dengan para danyang di punden-punden tersebut. Dengan mata batinnya, perantara akan menyampaikan kepada para pesinden, tembang apa yang harus dinyanyikan, jadi perantara ini memegang peranan penting untuk memulai dan mengakhiri upacara di setiap punden. Tentu saja tidak selalu sama, tergantung dari para danyang yang bersemayam di sana.
  • Sinden/Tayub: berjumlah tiga orang wanita, bertugas untuk menyanyikan tembang-tembang yang diminta oleh danyang melalui perantara. Mereka menyanyi (nembang)bersama-sama dengan Kepala Desa dan Perantara tadi.
  • Rom bongan penabuh gamelan tentu saja bertugas membawa seperangkat gamelan untuk mengiringi tembang-tembang yang dinyanyikan para sinden.
Upacara tersebut dilakukan berturut-turut pada ke delapan punden, dan tepat tengah hari berada di atas bukit lokasi Candi Sanggar berada. Di tempat ini upacara lebih lama dan tembang yang dinyanyikan lebih banyak. Tembang harus dimulai dengan gending eling-eling sebagai lagu pembuka (Jawa = kulonuwun) kepada danyang yang tinggal di punden tersebut. Kemudian diteruskan dengan tembang-tembang lain sesuai permintaan danyang melalui perantara tadi. Selanjutnya tembang akan diakhiri dengan gending undur-undur yang berarti mohon pamit kepada danyang, dan menandakan upacara di punden itu sudah selesai yang akan dilanjutkan ke punden-punden berikutnya. Sebagai penutup upacara, Kepala Desa secara simbolis memberi uang sebagai upah kepada para sinden, kemudian para peserta dipersilahkan minum-minum. Sebenarnya minuman berupa tuak yang akan membuat mereka mabuk, dan hal ini merupakan satu rangkaian  dengan jalannya upacara, tetapi sekarang  minuman yang memabukkan   itu dilarangoleh pemerintah, sehingga diganti dengan air putih bahkan minuman masa kini yaitu Sprite!!!
Setelah upacara ke delapan punden selesai, dilanjutkan dengan iringan-iringan ancak-ancak (semacam Gunungan Sekaten dari kraton Yogyakarta dan Surakarta) yang dibuat oleh ke lima dusun wilayah Desa Pusungmalang. Setiap dusun menyumbang ancak-ancak sesuai dengan kemampuannya, dan tahun 2009 ini terkumpul 18 ancak-ancak. Ancak-ancak tersebut dikumpulkan di halaman Balai desa yang terletak di dusun Wonogriyo sebagai pusat upacara. Ancak-ancak dibuat dari anyaman bambu, di atasnya ditancapkan hasil bumi mentah maupun yang sudah diolah menjadi makanan, hewan (ayam dan itik), dan dihiasi dengan kertas-kertas dan balon-balon aneka warna agar menarik, hal ini tergantung dari kreatifitas pembuatnya. Sesudah ancak-ancak terkumpul, dukun melaksanakan tugasnya lagi dengan membaca doa-doa dan mantra-mantra.  Selanjutnya masyarakat memperebutkan  ancak-ancak tersebut, dan apa yang berhasil didapat akan mereka simpan di rumah masing-masing sebagai syarat agar keluarganya mendapat berkah dari upacara bersih desa tersebut. Malam harinya diteruskan dengan acara kesenian yang berlangsung hingga tengah malam.
 
III. Penutup
Upacara bersih desa ada kaitannya dengan acara simbolis mempersembahkan sesaji dalam bentuk hasil bumi kepada arwah para leluhur yang disebut danyang. Tujuannya adalah agar para danyang bersedia menjaga seluruh masyarakat di wilayah desa tersebut, supaya terhindar dari segala mala-petaka dan gangguan roh-roh jahat.
Sesaji dilakukan sebagai perwujudan rasa syukur kepada Sang Pencipta atas segala ciptaanNya, dengan harapan akan kembali kepada masyarakat berupa kemakmuran  dan kesejahteraan hidunya.
Upacara bersih desa merupakan salah satu warisan budaya lokal yang perlu dilestarikan, dan masyarakat desa di lereng Gunung Bromo ini telah membuktikannya. Hal tersebut memang perlu, sehingga masyarakat tetap dapat menangkap semangat kebersamaan dan gotong-royong, serta rasa peduli dengan budaya sendiri tanpa harus mengorbankan keyakinan yang mereka anut.
Sumber Tulisan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s